Universitas Borobudur dan Universitas Tiongkok mendirikan Indonesia -China Technological Institute

INDOPOS-Universitas Borobudur dan Universitas Tiongkok mendirikan Indonesia -China Technological Institute | Universitas Indonesia dan Tiongkok bekerja sama untuk mempromosikan kerja sama pendidikan, dan bersama-sama membuka babak baru dalam pendidikan.

Pada tanggal 30 Maret 2024, Universitas Borobudur di Indonesia bersama dengan Shandong Polytechnic, Xi’an Vocational and Technical College, Heilongjiang Agricultural Economy Vocational College, Guangdong Technical College of Water Resorces and Electric Engineering , Suzhou Polytechnic Institute of Agriculture, Chongqing Water Resources and Electric Engineering College, Shanghai Urban Construction Vocational College dan universitas-universitas Tiongkok lainnya berhasil menandatangani MoU (Letter of Intent) untuk bersama-sama membangun “Indonesia – China Technilogical Institute” sekaligus bersama-sama mempromosikan pertukaran dan kerja sama pendidikan antara Tiongkok dan Indonesia serta mewujudkan pertukaran sumber daya pendidikan.

Integrasi keunggulan perguruan tinggi di luar negeri dan universitas dalam negeri telah memainkan peran positif dalam mempromosikan pendidikan internasional dan memberikan semangat baru ke dalam perkembangan pendidikan di Asia Tenggara.

Didampingi oleh penampilan lagu kebangsaan Indonesia dan lagu kebangsaan Tiongkok, Bapak Prof.Dr.Ir. Mohammad Nuh, DEA selaku Honorary President ITEA yang juga mantan Menteri Pendidikan Indonesia, bapak Prof.Dr. Toni Toharudin, S.Si,M.Sc. Selaku Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah 3 Jakarta, Bapak Bambang Bernanthosselaku Rektor Universitas Borobudur, menyampaikan sambutan hangat kepada delegasi dari universitas-universitas Tiongkok yang hadir dan menyampaikan pidato.

Prof. Dr. Toni Toharudin, S.Si,M.Sc. Selaku Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah 3 Jakarta menekankan bahwa memperkuat kerja sama antara Indonesia dan Tiongkok di bidang pendidikan merupakan kegiatan strategis yang sangat penting. Pembentukan “Indonesia – China Technological Institute” akan memberikan dampak yang efektif untuk meningkatkan kerja sama pendidikan antara Indonesia dan Tiongkok serta lebih lanjut mempromosikan pembentukan kerja sama pengajaran antara Jakarta dengan negara atau wilayah lain dalam meningkatkan kualitas pendidikan bilateral.

Bambang Bernanthos, Rektor Universitas Borobudur mengatakan bahwa pendirian “Indonesia – China Technological Institute” bertujuan untuk memperkuat kerjasama antara Indonesia dan China di bidang pendidikan tinggi, saling belajar dan belajar dari satu sama lain. Dengan berdirinya “Indonesia – China Technological Institute” ini menandai bahwa universitas kami telah mencapai hasil bertahap dalam kerjasama pendidikan yang mendalam dengan Tiongkok. Ke depan, kami akan melakukan lebih banyak kerja sama pendidikan yang bermanfaat bagi kedua belah pihak, dan memperkuat pertukaran pelajar, kunjungan guru, pembelajaran guru, dan penelitian ilmiah bersama. Universitas kedua belah pihak akan melakukan kolaborasi berkelanjutan dan bantuan timbal balik dalam memperluas jalur pelatihan bakat dan meningkatkan tingkat internasionalisasi sekolah vokasi.

Selanjutnya, Li Xinhua, wakil presiden Shandong Polytechnic, mengatakan dalam sambutannya bahwa  Shandong Polytechnic akan mengambil kesempatan bersama-sama membangun “Indonesia – China Technological Institute” untuk membangun platform kerja sama pendidikan vokasi, bekerja sama dengan universitas dan perusahaan dalam dan luar negeri untuk melatih siswa internasional, dan melaksanakan kerja sama di negara-negara ASEAN dan negara dibawah kerjasama inisiasi “Belt and Road” seperti  “Chinese Bridge” dan “Railway Vocational College”, untuk melakukan kerja sama luas dan mendalam.

Yuan Weimin, Wakil Presiden Xi’an Vocational and Technical College, mengatakan dalam pidatonya bahwa ia berharap dapat memperkuat pertukaran dan kerja sama dengan universitas-universitas Malaysia dan perusahaan-perusahaan yang didanai Tiongkok melalui kesempatan untuk bersama-sama membangun “Universitas Ilmu Pengetahuan Terapan Tiongkok-Indonesia” dengan Universitas Borobudur, membangun model kerja sama erat “sekolah-perusahaan-sekolah”, mengambil “keterampilan kejuruan + Cina” sebagai titik terobosan, menumbuhkan bakat majemuk yang memahami keterampilan Cina dan kejuruan, melayani perusahaan lokal yang didanai Cina, dan mengembangkan kerja sama yang mendalam antar sekolah.

Dalam sambutannya, Xing Liwei, Direktur Departemen Pertanian Cerdas Sekolah Tinggi Kejuruan Ekonomi Pertanian Heilongjiang, menyatakan harapan baiknya untuk pembangunan bersama “Indonesia – China Technological Institute”, dan berharap Indonesia – China Technological Institute dapat menjadi tempat untuk mengubah nasib siswa dan membantu mereka mewujudkan impian. Di masa depan, berdasarkan kerja sama yang mendalam dengan Universitas Borobudur, kami akan memperkenalkan konsep pendidikan vokasi Tiongkok, teknologi pertanian dan pengajar, meningkatkan kualitas pelatihan bakat serta berkontribusi pada pembangunan komunitas Indonesia-China tingkat tinggi dan berstandar tinggi untuk masa depan bersama.

Huang Jin, Wakil Sekretaris Komite Partai Guangdong Technical College of Water Resorces and Electric Engineering, menyampaikan dalam sambutannya bahwa pendirian bersama Indonesia – China Technological Institute dengan Universitas Borobudur telah memainkan peran aktif dalam mempromosikan implementasi penuh dan efektif dari Rencana Aksi untuk Memperkuat Kemitraan Strategis Komprehensif antara China dan Indonesia (2022-2026), yang akan meningkatkan hubungan kerja sama antara Universitas di Indonesia di bidang pendidikan vokasi dan berkontribusi pada pembangunan “komunitas Indonesia-China dengan masa depan bersama”.

Kong Tingting, Wakil Presiden Suzhou Polytechnic Institute of Agriculture, mengatakan dalam sambutannya bahwa ia berharap bahwa melalui kerjasama yang mendalam dengan Universitas Borobudur, sumber daya terbaik dan standar vokasi Suzhou Polytechnic Institute of Agriculture akan terus dipromosikan ke Indonesia, agar dapat memberikan kontribusi positif untuk mempromosikan pengembangan bakat vokasi di Tiongkok dan Indonesia. 

Zhang Shouping.Wakil Presiden Chongqing Water Resources and Electric Engineering College, menyebutkan dalam pidatonya bahwa ia sangat yakin bahwa pembangunan bersama “Indonesia – China Technological Institute” dengan Universitas Borobudur akan membuahkan hasil yang bermanfaat dan berharap dapat mengambil kesempatan ini untuk mempromosikan kerja sama dan pertukaran antara Tiongkok dan Indonesia dalam pelatihan bakat, kerja sama penelitian ilmiah, komunikasi budaya, layanan sosial, dll., Sehingga dapat menumbuhkan bakat berkualitas tinggi dan majemuk serta mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial kedua negara.

Setelah pidato universitas mitra Tiongkok, sejumlah universitas Tiongkok menandatangani perjanjian kerja sama dengan Universitas Borobudur, menandai kelahiran “Indonesia – China Technological Institute” kedua belah pihak mencapai kesepakatan tentang pendidikan luar negeri, kerja sama akademik, dan mempromosikan kegiatan pengajaran dan penelitian berdasarkan prinsip-prinsip kesetaraan, saling menguntungkan dan kemajuan bersama.

Dalam sambutan penutupnya, Bai Nisi, perwakilan ITEA, mengatakan bahwa tahun ini menandai peringatan 74 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara Tiongkok dan Indonesia, dan juga merupakan tahun bagi hubungan Tiongkok-Indonesia untuk mengantarkan perkembangan baru. Pembentukan “Indonesia – China Technological Institute” merupakan tonggak penting dalam kerjasama pendidikan antara kedua negara, yang akan menjadi jembatan persahabatan antara masyarakat China dan Indonesia, landasan integrasi budaya dan pembangunan bersama antara kedua negara. ICTI memikul misi sejarah yang besar dan tanggung jawab sosial, dan berharap bahwa semua pihak dapat mencurahkan lebih banyak cinta, kesabaran dan ketekunan untuk mengelola universitas baru ini seperti layaknya mengasuh anak. Mengembangkan lebih banyak bakat vokasi untuk kedua negara, memberikan semangat  ke dalam pembangunan ekonomi kedua negara serta bersama-sama menulis babak baru dalam kerja sama pendidikan antara Tiongkok-Indonesia.

Setelah sambutan penutup, kedua belah pihak bertukar cinderamata dan melengkapi foto bersama.

Dengan dukungan dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Teknologi Riset Indonesia, “Indonesia – China Technological Institute” akan mengantar mahasiswa baru angkatan pertama pada bulan September tahun ini, dan banyak pihak akan mengadopsi model pelatihan bakat bersama untuk bidang manajemen, teknik sipil, arsitektur, pertanian, komputer, teknik industri, administrasi bisnis dan jurusan lainnya, dan berkomitmen untuk menumbuhkan bakat vokasi yang terampil dan berkualitas tinggi,  memberikan kesempatan magang atau pekerjaan bagi siswa yang memenuhi syarat sehingga dapat bersama-sama mempromosikan kemakmuran dan pengembangan pelatihan dan pendidikan tenaga vokasi.

Pembentukan bersama perguruan tinggi vokasi di luar negeri antara Tiongkok dan Indonesia bertujuan untuk memperkuat pertukaran pendidikan dan budaya antara Tiongkok dan negara-negara di sepanjang “Belt and Road”, bersama-sama meningkatkan kualitas pendidikan antara Tiongkok dan Indonesia serta bersama-sama membangun proyek karakteristik kerja sama pendidikan antara Tiongkok dan Indonesia. Pembentukan “Indonesia – ChinaTechnological Institute” akan semakin solid dan memperkuat pertukaran dan kerja sama pendidikan antara Tiongkok dan Indonesia, mempromosikan alokasi sumber daya pendidikan yang optimal dan saling menguntungkan dari hasil kerjasama setara antara kedua belah pihak, dan mempromosikan pertukaran pendidikan serta kerja sama antara kedua negara menuju ke tingkat yang lebih tinggi.

  • Related Posts

    Menteri Pendidikan Timor Leste Kunjungi Universitas Borobudur, Siap Jalin Kerjasama

    INDOPOS-Universitas Borobudur menerima kunjungan Menteri Pendidikan, Sains, dan Kebudayaan Timor Leste José Honório da Costa Pereira Jerónimo, Sabtu (20/7/2024). Kegiatan ini sebagai bentuk awal dari kerjasama pendidikan perguruan tinggi Timor…

    Anies Terancam Tak Bisa Nyalon Gubernur Jakarta, Ini Sebabnya

    INDOPOS-Wakil Ketua Umum sekaligus Ketua Tim Desk Pilkada Partai Amanat Nasional (PAN), Yandri Susanto mengatakan bahwa Anies Baswedan belum tentu maju untuk Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2024. Hal…

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    You Missed

    Menteri Pendidikan Timor Leste Kunjungi Universitas Borobudur, Siap Jalin Kerjasama

    Menteri Pendidikan Timor Leste Kunjungi Universitas Borobudur, Siap Jalin Kerjasama

    Anies Terancam Tak Bisa Nyalon Gubernur Jakarta, Ini Sebabnya

    Anies Terancam Tak Bisa Nyalon Gubernur Jakarta, Ini Sebabnya

    BNI Branch Office Harmoni Mendukung Program Kerjasama Dengan Kementerian Perhubungan Dirjen Darat Dalam Kegiatan “Pekan Nasional Keselamatan Jalan”

    BNI Branch Office Harmoni Mendukung Program Kerjasama Dengan Kementerian Perhubungan Dirjen Darat Dalam Kegiatan “Pekan Nasional Keselamatan Jalan”

    Usung Semangat Perubahan, Calon Dekot Fachrurozi Optimis Dapat Dukungan Masyarakat

    Usung Semangat Perubahan, Calon Dekot Fachrurozi Optimis Dapat Dukungan Masyarakat

    Urai Sampah Rumahan, Legislator Minta Pemprov Sediakan Sarana dan Prasarana

    Urai Sampah Rumahan, Legislator Minta Pemprov Sediakan Sarana dan Prasarana

    KEK Sanur Jadi Pusat Kesehatan, Influencer Singgung Kegagalan RS Pertamedika Sentul

    • By INDOPOS
    • Juli 17, 2024
    • 16 views
    KEK Sanur Jadi Pusat Kesehatan, Influencer Singgung Kegagalan RS Pertamedika Sentul