SIMPAN TAGLINE PILPRES BANGUNLAH PERSATUAN BERDASARKAN DWI AZIMAT BANGSA

Oleh
PRIJANTO
WAGUB DKI 2007-2012
ASTER KASAD 2006-2007

Kalimat kunci di atas, adalah ajakan Bung Karno, yang mengingatkan saya sewaktu kursus di Lemhannas. Kertas kosong pun bisa didiskusikan, adu argumentasi dari pagi hingga sore.

Selesai diskusi, makan malam, pesiar bersama-sama, haha-hihi, lupa otot-ototan di kelas. Ngobrol bersatu sesama siswa, bermusyawarah, berpikir untuk negeri bagaimana baiknya.

Beda dengan tagline Pipres 2024; menjadi bahan adu argumentasi, membelah paradigma dan pergaulan sesama anak bangsa, sehingga merusak persatuan, walaupun coblosan sudah usai. Hidup pun terkotak-kotak, tidak sadar bahwa pemilu sudah usai, tetapi masih saja saling mengejek dan “menelanjangi”.

Tagline Pilpres Indonesia 2024, Paslon 1 Perubahan, Paslon 2 Berkelanjutan dan Paslon 3 Cepat dan Unggul. Namun, Mahfud MD ketika dialog terbuka di Muhammadiyah mengatakan, ia dan Ganjar mengusung Keberlanjutan dan Perbaikan.

Dengan demikian, frasa tagline 3 memiliki hakikat yang sama atau paduan antara tagline 1 dan 2.

Tagline 1 yang terdiri satu kata, Perubahan dan tagline 2 Berkelanjutan, sepintas memiliki makna yang bertentangan.

Rakyat, utamanya para netizen, menangkap perbedaan kata tersebut menjadi bahan otot-ototan, saling mengejek, adu argumentasi, sehingga membuat pembelahan dalam kehidupan masyarakat.

Apabila kita cermati, sesungguhnya kedua tagline memiliki kandungan niat yang sama, walaupun diungkapkan dengan kata yang beda. Anies atau Prabowo jika terpilih, sebagai pejabat presiden baru, tentu akan mengatakan siap melaksanakan tugas, wewenang dan tanggung jawab jabatan sebagai presiden.

Artinya, kebijakan presiden baru tentu akan melanjutkan yang baik,  meninggalkan yang buruk atau mengubah yang buruk menjadi baik dan berbuat yang belum pernah ada. Inilah clue yang terkandung di dalam tagline Berkelanjutan dan Perubahan. Benarkah demikian?

Mari kita uji. Anies dalam wawancara dengan masyarakat mengatakan dirinya tidak anti hal yang baik. Anies mencontohkan, sewaktu menjabat gubernur, tetap melanjutkan kebijakan yang baik dari Ahok.

Sedangkan Prabowo, dalam orasinya menjelaskan akan melanjutkan kebijakan yang baik untuk rakyat, dan meninggalkan yang tidak baik untuk rakyat. Ternyata, kedua tagline tersebut memiliki hakikat kandungan yang sama dalam implementasinya.

Belajar dalam Pilpres 2019, dimana telah terjadi pengotak-kotakan masyarakat menjadi kelompok cebong, kampret, dan kadrun, terbawa sampai menjelang Pilpres 2024; dan hilang akibat perubahan konstelasi politik.

Perseteruan ini jelas tidak sehat, membuat persatuan terbelah dan membuat kaku pergaulan di masyarakat.

Kalimat kunci di atas, merupakan salah satu dari lima prinsip yang disampaikan Bung Karno dalam pidatonya ketika mencari persatuan philosophische grondslag, atau weltanschauung untuk Indonesia merdeka. Pidato tersebut disampaikan pada 1 Juni 1945, di hadapan anggota BPUPKI.

Kelima prinsip dari Bung Karno menjadi bahan yang diolah oleh Panitia penyusun Rancangan Undang Undang Dasar dalam BPUPKI. Kelima dasar yang tertuang dalam Pembukaan Undang Undang Dasar 1945 tersebut disepakati dan disahkan dalam sidang PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945, bersifat final, politis dan legal.

Walaupun perjalanan sejarah bangsa Indonesia mengenal era Orla, Orba, dan kini Reformasi, namun kedudukan Pembukaan UUD 1945 tetap tidak berubah; tetap sebagai staats fundamental norm, yang di dalamnya bersemayam norma dasar atau grundnorm milik bangsa Indonesia, yaitu Pancasila.

Pancasila sebagai dasar negara, falsafah bangsa Indonesia, juga ideologi negara dan way of life serta alat pemersatu bangsa dan sumber dari segala sumber hukum.

Pancasila selalu diteriakkan: “Pancasila harga mati”. Dengan demikian, Pancasila harus dipedomani, dihayati dan diamalkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Apabila istilah cebong, kampret dan kadrun tidak menguntungkan dalam perjalanan bangsa di masa lalu, sebaiknya segera simpan tagline Pilpres 2024, dan segera bangun persatuan Indonesia, dengan semangat toleransi, persaudaraan dan perdamaian yang berkeadilan dan bermanfaat.

Ingatlah, kehendak bersatu pada hakikatnya salah satu syarat terbentuknya bangsa, kata ilmuwan dan filsuf Prancis Ernest Renan, pada abad 18.

Menyimak apa yang disampaikan politisi muda Ahmad Sahroni dari Nasdem, ketika ditanya tentang sikap partainya, dengan adanya DNA partai yaitu Perubahan, Ahmad Sahroni secara politis menjawab itu hanya tagline dalam pemilu.

Secara pribadi saya memberikan apresiasi atas pandangannya. Tagline pemilu hanyalah untuk pemilu.

Memang seyogianya, ke depan, semua komponen masyarakat dalam upaya membangun bangsa dan negara, lebih mengedepankan nilai persatuan.

Ingatlah, hanya dengan persatuan, bangsa-bangsa di Nusantara bersatu menjadi bangsa Indonesia yang mampu mengusir penjajah, sehingga Indonesia merdeka.

Para pahlawan kusuma bangsa, yang jasadnya tersebar di hutan, gunung, lembah, ngarai dan makam-makam, baik dikenal maupun tak dikenal, telah mewariskan nilai-nilai persatuan sejak tahun 1928.

Melalui persatuan itulah bangsa Indonesia mencapai kemerdekaan. Nilai-nilai persatuan itulah yang harus kita pedomani dalam mengisi kemerdekaan ini, untuk mencapai cita-cita dan tujuan bangsa Indonesia.

Sebagaimana disampaikan Bung Karno, bahwa kita mendirikan negara Indonesia, untuk semua buat semua, satu buat semua, semua buat satu.

Bung Karno yakin bahwa syarat yang mutlak untuk kuatnya Negara Indonesia ialah persatuan disertai nilai-nilai permusyawaratan, perwakilan. Apa-apa yang belum memuaskan, dibicarakan secara musyawarah. Bukan dengan perdebatan.

Simpanlah tagline pilpres, dan mari kita bangun persatuan. Sebab, Indonesia yang kaya sumber daya alamnya, bak zamrud khatulistiwa, menjadi incaran asing, yang menggunakan komprador untuk memecah-belah persatuan.

Begitu pula ulah para anasir-anasir ekstrem kiri dan ekstrem kanan yang ingin mengganti falsafah bangsa Indonesia Pancasila dengan paham mereka.

Dalam rangka menjaga, mempertahankan, dan mengelola sumber daya alam demi kemakmuran rakyat Indonesia, tidak ada kata-kata yang tepat selain ajakan simpan tagline Pilpres 2024.

Mari kita bersatu, dengan mempedomani, menghayati, dan mengamalkan Dwi Azimat bangsa Indonesia, yaitu Pancasila dan UUD 1945, sebagai warisan founding fathers and mothers Indonesia, dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Insyaallah, dengan bangsa Indonesia kembali ke UUD 1945 untuk disempurnakan dengan adendum, semoga Indonesia mampu mencapai Indonesia emas, yang diridhoi Tuhan Yang Maha Esa. Amin.

 

  • Related Posts

    Menteri Pendidikan Timor Leste Kunjungi Universitas Borobudur, Siap Jalin Kerjasama

    INDOPOS-Universitas Borobudur menerima kunjungan Menteri Pendidikan, Sains, dan Kebudayaan Timor Leste José Honório da Costa Pereira Jerónimo, Sabtu (20/7/2024). Kegiatan ini sebagai bentuk awal dari kerjasama pendidikan perguruan tinggi Timor…

    Anies Terancam Tak Bisa Nyalon Gubernur Jakarta, Ini Sebabnya

    INDOPOS-Wakil Ketua Umum sekaligus Ketua Tim Desk Pilkada Partai Amanat Nasional (PAN), Yandri Susanto mengatakan bahwa Anies Baswedan belum tentu maju untuk Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2024. Hal…

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    You Missed

    Menteri Pendidikan Timor Leste Kunjungi Universitas Borobudur, Siap Jalin Kerjasama

    Menteri Pendidikan Timor Leste Kunjungi Universitas Borobudur, Siap Jalin Kerjasama

    Anies Terancam Tak Bisa Nyalon Gubernur Jakarta, Ini Sebabnya

    Anies Terancam Tak Bisa Nyalon Gubernur Jakarta, Ini Sebabnya

    BNI Branch Office Harmoni Mendukung Program Kerjasama Dengan Kementerian Perhubungan Dirjen Darat Dalam Kegiatan “Pekan Nasional Keselamatan Jalan”

    BNI Branch Office Harmoni Mendukung Program Kerjasama Dengan Kementerian Perhubungan Dirjen Darat Dalam Kegiatan “Pekan Nasional Keselamatan Jalan”

    Usung Semangat Perubahan, Calon Dekot Fachrurozi Optimis Dapat Dukungan Masyarakat

    Usung Semangat Perubahan, Calon Dekot Fachrurozi Optimis Dapat Dukungan Masyarakat

    Urai Sampah Rumahan, Legislator Minta Pemprov Sediakan Sarana dan Prasarana

    Urai Sampah Rumahan, Legislator Minta Pemprov Sediakan Sarana dan Prasarana

    KEK Sanur Jadi Pusat Kesehatan, Influencer Singgung Kegagalan RS Pertamedika Sentul

    • By INDOPOS
    • Juli 17, 2024
    • 16 views
    KEK Sanur Jadi Pusat Kesehatan, Influencer Singgung Kegagalan RS Pertamedika Sentul